All posts in 'Budaya' Subscribe

Sosialisme itu cinta Oleh Izmil Amri

Musim bercinta sudah kembali. Kebetulan bersekalian dengan musim ‘raya cina’ dan musim cuti yang panjang. Ramai yang memilih untuk berpergian mengambil angin bersama orang tersayang atau dibawa pulang kekasih hati itu untuk sama-sama beraya di desa, barangkali untuk dinyatakan hajat berkongsi hidup bersama kepada orang tua.

Ular tedung dan rakan-rakannya Oleh Uthaya Sankar SB

Ada begitu banyak istilah dalam bahasa orang Melayu yang sebenarnya mempunyai pengaruh kuat bahasa Sanskrit, budaya India dan agama Hindu. Beberapa contoh disajikan di sini untuk santapan minda.

‘M-C-M’: Utopia Milik Siapa? Oleh Boon Kia Meng

Filem ini membawa penonton ke dalam sebuah perjalanan untuk menyingkap bagaimana situasi ini wujud dan mengenali industri perumahan dengan menemuramah pihak-pihak utama seperti pemaju pembangunan, bank, kerajaan dan juga para pembeli.

Hegemoni dan penyakit kuku besi Oleh Muhammad Nazreen

Konsep “hegemoni” dibangunkan oleh seorang pemikir Marxis Itali bernama Antonio Gramsci dalam bukunya The Prison Notebook yang ditulis semasa beliau berada dalam tahanan rejim fasis Mussolini sekitar tahun 1928.

Kisah Sehelai Sari Oleh: Uthaya Sankar SB

Pada Januari 2011, suatu cadangan dikemukakan di Rumah Gapena supaya kemasukan filem-filem Hindi ke Malaysia disekat serta-merta. Mungkinkah pemakaian sari oleh para pelakon jelita menjadi puncanya?

Fakulti Penjanaan Bebalisme: Sebutir satira Oleh Muhammad Nazreen

Bebal tidak bermaksud bodoh dan jahil akan sesuatu keilmuan dan kemahiran. Bebal bermaksud sejenis penyakit yang merebak di kalangan orang cerdik pandai, yang tidak mahu memanfaatkan pengetahuan yang ada pada dirinya.

Ponggal, bukan sekadar pesta menuai Oleh Uthaya Sankar SB

Walaupun tidak ramai petani dan penternak lembu dalam kalangan kaum India di Malaysia, sambutan Ponggal masih menjadi amalan. Makalah ini mungkin membantu pembaca untuk memahami puncanya.

P Ramlee: Pelopor kebudayaan kosmopolitan Oleh Zairil Khir Johari

Jika Venice boleh berbangga dengan Marco Polo, Forence megah dengan Leonardo da Vinci dan Bukhara mahsyur dengan Ibnu Sina, apa kurangnya Pulau Pinang? Negeri kita juga terkenal dengan nama-nama seperti Syed Sheikh al-Hadi, Datuk Ahmad Nawab, Nordin Ahmad, Dato’ Nordin Hassan serta Sasterawan Negara Prof Muhammad Haji Salleh. Mereka adalah tokoh-tokoh yang sangat akrab dengan perkembangan kebudayaan bukan sahaja di Pulau Pinang, malah di seantero rantau Nusantara.

Adiwira Najib

Sebuah komik haram muncul secara tiba-tiba pada April tahun lalu. Seorang adiwira berpakaian lucu digambarkan terbang dan disambut gembira oleh penduduk pelbagai kaum. Budaya meraikan superhero bukan sesuatu yang baru tetapi siapakah adiwira sebenar?

Toy Story 3 dan kuasa Oleh Edry Faizal

Persoalan mengenai persetujuan dan kekuasaan negara mempunyai perbahasan yang panjang. Adakah sesebuah negara hanya mempunyai autoriti ke atas rakyatnya jika rakyatnya, secara terang-terangan atau samar-samar bersetuju untuk diperintah? Bagaimanakah sekiranya kita memilih untuk tidak memberi persetujuan, apakah negara masih mempunyai autoriti ke atas kita?