All posts in 'Budaya' Subscribe

Ranjau separuh jalan – Oleh Penabinari

Malah, lebih halus, Zaini, menurut Malaysian Insider, Anwar penulis buku Asian Renaissance itu dikatkan dengan minat hasil karya lucah dan homoseksual.

Belajar dari legenda – Oleh Aishah

Sejarah bukanlah pelarian ke masa yang sudah silam untuk menghindari masa sekarang, melainkan adalah senjata ampuh yang selalu siap digunakan demi menghilangkan hambatan-hambatan, pada masa depan.

Buku oh buku – Oleh Zainal Khair Mutiyah

Sampai bila rakyat Malaysia akan dipersendakan oleh rakyat-rakyat antarabangsa bila melihat kadar buku yang dibaca setahun hanya sebuah untuk sebulan?

Kerang Rebus – Oleh Asi Dani

Ibu seolah-olah tidak berbuka pada ketika itu kerana sibuk melayan kawan-kawan Cinanya. Malah aku disuruh melayan anak-anak Cina yang tak tahu mengopek kerang rebus.

Puasa -oleh Muhammad Nazreen

Puasa adalah pertemuan kembali dengan tubuh yang sebenarnya lumrah dan patut disyukuri. Bukan tubuh yang dikurung untuk diwaspadai.

Warkah buat cinta ku, Malaysia

Tidak rugi jika terlewat, dan tidak pula terlewat jika gagal dalam perubahan. Aku genggam ini seperti kali terakhir menggenggam tangan kamu, Malaysia. Lima puluh empat tahun, dan Kuasa mereka terus menghancurkan cita-cita kamu.

Seni bina dan keharmonian kaum – Oleh Prof Dr Mohamad Tajuddin Mohamad Rasdi

Seni bina adalah rumah manusia. Ia adalah manifestasi ritual, kelakuan dan kepercayaan. Jika kita boleh menegaskan kesejahteraan bangsa yang ideal, seni bina dapat menyediakan pentas untuk perhubungan kaum yang lebih baik.

Kepimpinan perempuan – Oleh Aishah

Ia tidak menunjukkan sifat yang berlawanan antara lelaki dan perempuan, kerana pada saat lelaki disimbolkan dengan peperangan dan kekerasan, perempuan sebagai lembut, bukan lemah

Syed Ahmad Jamal, besar jiwa mu hebat karya mu – Oleh Mazir Ibrahim

Dalam karya Gunung Ledang, amat jelas bagaimana bentuk abstrak menerusi imajan-imajan geometric dan warna yang ‘vibrant’ cuba menyindir sikap elit feudal.

Ketika suara anak muda berteriak – Oleh Muhammad Nazreen

Maka, suara anak muda ini berteriak lagi bukan untuk membudayakan kezaliman dan tirani kuasa autoriti tetapi berteriak demi meneruskan legasi berteraskan kebersamaan semangat demokrasi yang ulung di bumi sendiri.