All posts in 'Budaya' Subscribe

Bagaimana mereka membunuh joget lambak – oleh Mazir Ibrahim

Joget lambak yang suatu waktu dulu pernah menjadi suatu kemestian dalam acara kenduri rakyat yang sangat meriah, kini ia sudah diganti dengan karaoke yang nyanyiannya sering sumbang-mambang dan amat plastik sifatnya.

Material, negara dan ruang awam – oleh Muhammad Nazreen

Hiburan di kota besar dalam semalam, sama dengan biaya pembangunan di sepuluh desa! Apakah semua negara yang ingin maju harus menjadi negara industri..Kita telah dikuasai mimpi..Kita telah asing di negara sendiri. (Sajak Sebotol Bir) ~ WS Rendra

Hari Seniman, untuk siapa dan apa manfaatnya – oleh Mazir Ibrahim

Janganlah Rais Yatim menggunakan wang rakyat untuk membiak budaya mengemis terhadap warga seniman. Cukuplah budaya UMNO yang mahu diri menjadi candu kepada orang Melayu.

Bersih Budaya Kita (Untuk Bersih 2.0)

Kuala Lumpur berdendang berani/
menepis cerita-cerita basi/
masalah dari corong-corong speaker/
bergema 1001 ceriti.

Punk dan budaya hentam istilah – oleh Amaluddin Zhafir

Ada sesuatu yang seakan tertinggal ketika program bedah buku anjuran Roketkini di ibu kota petang Sabtu lalu, iaitu soal golongan muda di Malaysia yang menjerumus kepada persoalan intelek terutamanya golongan yang menganggap diri mereka sebagai proletar.

Suara

Suara ini laungan kelaparan,
Suara ini jeritan ketidakpuasan,

Teknologi + Budaya + Pendidikan = Demokrasi – oleh Mazir Ibrahim

Teknologi harus membantu untuk kita jadi lebih peka dan tahu. Teknologi itu bukan sekadar memasang kamera litar tertutup (CCTV) di kamar gelap untuk lakonan lucah bagi mengaibkan orang lain. Itu budaya demokrasi cacat.

(Kisah Cinta) Untuk Malaya Merdeka – oleh Tongkat Warrant

Kalau jadi persatuan saya dengan Mary Mon, apakah titisan darah kami berdua yang menjadi satu itu dapat melahirkan seorang anak yang betul-betul berjiwa dan berperasaan kebangsaan ‘Malayan’?
Mary Mon menyambut cinta saya. Kami saling mencinta.

Rock Kapak – oleh Mazir Ibrahim

Petang itu, aku minum kopi kosong di warung dan di meja yang biasa aku duduk. Datang seorang lelaki, dia mencari-cari tempat kosong, matanya berhenti bila sampai ke meja aku. Secara spontan, aku memberi reaksi ‘silalah’. Dia duduk dan memesan minuman. Melihat pada pakaiannya, dia boleh dikatakan Mat Rock. Tidak lama, kami pun berbual.

Seni bina universiti untuk Malaysia Baru – oleh Prof Dr. Mohamad Tajuddin M. Rasdi

Akan tetapi, jika kita masih mahu pekerja yang berfikiran biasa, profesional yang tidak mengambil berat, pemimpin politik yang mementingkan diri sendiri, dan eksekutif korporant yang hanya berfikir tentang duit, terdapat banyak universiti awam yang boleh digunakan sebagai contoh seni bina yang menjawab agenda cetek ini.