All posts in 'Budaya' Subscribe

Melakar kata pada pasir

Ramai yang tergolong dalam spesis ini. Yang tidak lagi mencuba setelah karyanya dipuji dan dipuja, diulang cetak dan dijaja-jaja. Ramai juga tergolong dalam kelompok yang satu lagi. Kelompok yang berhenti mencuba setelah semua hasil karyanya tidak sebagus yang disangka.

Bingkai dan gambar Siar, Daur Baur – Zikri Rahman

Proses berkarya seni itu sendiri, bagi Asra, “adalah tolok ukur kemajuan satu bangsa.” Boleh dikatakan Pandai Besi terzahir dari fitrah manusia yang satu ini.

Tazkirah buat Abdullah Zaik – Lang Gadai

Dan janganlah lantaran itu kita mendakwa orang lain sebagai pendatang atau penceroboh dengan membangkitkan perasaan syak wasangka antara sesama kaum seperti sifat keanak-anakan yang mahu mengejar siapa dulu mendapat cokelat, maka cokelat itu adalah miliknya.

Ulasan Filem: Perhambaan 12 tahun, perhambaan selamanya – Zikri Rahman

Sejarah bertamadun, tamadun bersejarah – dua sisi yang gerak seiring, paradoks asing-asing. Setiap tamadun itu mencipta sejarah masing-masing, tetapi untuk melihat sejarah, apakah ia bertamadun, itu soal lain.

Politik dan Orang Berpikir – Muhammad Nazreen

Senang cerita, hendak atau tidak, kita tak boleh lepas dari politik. Politik tetap berperanan dalam kehidupan kita. Orang menolak untuk ambil tahu tentang politik, sebenarnya dengan cara itu mereka sendiri mengambil sikap politik.

Lesong, Merendang dan hajat yang belum sampai Oleh Izmil Amri

Berkarya adalah jalan keluar bagi kebanyakan umat manusia. Tidak kira melalui tulisan, lagu, tarian, lukisan, apa jua cara yang ada akan digunakan manusia untuk meletakkan kepala otaknya dalam keadaan yang tidak meresahkan, dan dadanya lapang dari sebarang kerisauan.

Kritikan sosial dalam filem P Ramlee – Zairil Khir Johari

Saya melihat sesuatu yang menarik dalam karya Seniman Agung kita, termasuk filem komedi beliau, adalah kritikan sosial yang tersirat dalam jalan ceritanya.

Fenomena bernama Muzik – Oleh Muhammad Nazreen

Jarang kita akui bahawa muzik adalah satu-satunya bahasa yang ‘paling universal’. Muzik hanya memerlukan kita untuk meminjamkan telinga. Kita tak perlukan agama, kaum, kelas atau warna kulit untuk menilai unsur muzik yang baik.

Bomoh, positivism dan MH370 – Oleh Haris Zuan

Ritual kebudayaan ini juga berdepan tentangan daripada proses pemodenan yang mengimani doktrin positivism – segala-galanya mesti ‘saintifik’ dan berdasarkan pembuktian atau empirikal.

Mitos Amok Melayu Oleh Wahyudi Yunus

Mereka yang tersepit, terdesak, di belakangnya dinding, tak ada lagi tempat berundur. Mereka mengamuk. Cuma tak adalah semuanya pergi bunuh orang atau nyanyi lagu Wrecking Balls – yang mana sama kejamnya.